dewan rakyat

Sunday, February 24, 2013

Tak dirancang..

Bismillahirrahmanirrahim...

"Atil, hari Sabtu malam nanti teman kakchik ei pergi rumah ofismate baru bersalin."
"Ok, tapi hari Ahad taknak pergi mana-mana yea. Nak berehat dan on9 je."

Jadi, lepas mahgrib Sabtu semalam terus bersiap-siap nak keluar. Ajak sekali anak-anak sedare yang lain sekali memandangkan rumah kawan kakak tu area Seksyen 7, Shah Alam dan hajat dihati lepas tu singgah.......... Sila sambung sendiri. 

Jenuh mencari kamera merah kesayangan tak jumpa. Entah mana aku campak pun tak tahulah. Habis selongkar semua tempat tapi tak jumpa. Sebab dah lambat kami berenam si anak dara semua terus menapak keluar menaiki kereta kakak ke Seksyen 7. Si kakak tak tahu pulak rumah ofismate dia kat mana. Mula melilau kat situ mencari. Konon-konon, guna GPS handset dia mula-mula. Tapi disebabkan GPS dia dah outdated, naik bosan dan sakit telinga kami semua bila dengar,

'Pengiraan semula jalan.'

Belum lagi dia suruh belok kanan tapi ada jalan yang belok kiri je. Jadi nya, tutup je GPS yang buat bising dan guna GPS yang ada dalam diri. Setelah berpusing tempat yang sama banyak kali sampai kan yang kecik tak habis-habis cakap,

"Nape pusing sini je dari tadi Achik?"

Kami pun jumpa blok yang di cari. Rumah yang dituju pun selamat tiba dan dapatlah tengok baby yang comel lagi sweet. Tak lama lepas tu, kakak meminta diri setelah bersembang dengan lama sampaikan kami tak tahu nak buat apa. Dahlah rumah tu penuh dengan family yang ramai. Grrr.

Lepas tu, kemana lagi nak dituju lagi-lagi dah bawa satu muatan penuh kereta. Tak pasal-pasal bising kalau tak singgah kan. Jadi, menapak kami ke dalam taman lampu warna-warni  atau gelaran glamer nya I-City.

Macam biasa ramai orang dan tak tahu pulak ada sambutan Chap Goh Mei kalau tak silap. Kami hanya melilau tengok sana-sini. Nak tangkap gambar kamera takda. Harapkan kamera hanset kakak yang memory dah penuh. Harap kan handset cikai aku tak payah lah. Si kecik cukup seronok,

"Maksu ada dinasor lah."
"Eh, ada gajah."
"Kuda.. Kuda.."

Nak bawa masuk ataupun naik pusing-pusing kerusi tu mang tak boleh lah. Duit pokai meh. Itupun dah bising. Nak itu ini. Tak lama lepas tu, ingat nak balik.. Rupa-rupanya ada bunga api weyh. Itulah first time aku countdown bunga api nak menyala di angkasa (ayat kemain). Selama ni tengok cam gitu je. Hasil dari kemera handset entah pape,


Bila dah habis pertunjukan, nak balik tapi sebelum tu kena bayar fee parking. Perghh, ramai pulak beratur. Aku suruh kak aku amik kereta bawa dua budak kecik sekali. Lagi dua budak besar tunggu sama aku. Saja suruh teman kan aku. =P 

Elok tengah beratur tu, aku macam kenal seseorang apabila nampak sisi muka nya. Terintai-intai aku nak tengok si dia, betul ke tidak. Nampak lelaki bawa kamera beratur sama dia macam dan konfem betul je tekaan. Entah apa yang anak sedare aku bebel aku tak dengar dah. Terus keluar daripada mulut aku,

"Macam kawan maksu je tuh." sambil tangan aku menunjuk ke arah itu. Cepat-cepat bayar parking sambil cam kan betul-betul muka dia. Lagi-lagi aku punya line laju sikit bayar daripada line dia. Cam lagi. Takut tersalah. Kenal melalui gambar je kan. Dah bayar terus keluar dan try call. Seperti dijangka, dia angkat fon depan mata aku dan cakap,

"Eh, I know you."

Siapakah gerangan beliau??

p/s:: bajet nak buat cerita suspen tapi takpa.. sila scroll ke bawah.. kah..kah.. malas buat entri berantai dah..



































































Beliau ialah pemilik blog  http://kisahsayabukankamu.blogspot.com/ atau selalu dipanggil Misz Domu tapi aku panggil Shirah je. Banyak kali kami nak keluar sama tapi selalu masa masing-masing tak sama. Kalau nak diikutkankan dia lah blogger first aku rancang nak jumpa tapi rezeki nya dapat dekat kak mama aryan kan. Berbulan dan nak dekat setahun kot rancangan nak jumpa tu. Rancang punya rancang terserempak macam tu je.. Serius. Speechless. Blogger yang agak rapat lak tuh. 

Ayat dia bila aku cakap tak sangka jumpa tanpa dirancang.

"Mang jodoh lah tuh." 

Jumpa kejap je. Sebab nak balik kan. Kak aku pun dah amik kereta dia. Sempat snap pic yang ditangkap oleh Incik Akhlaken dia. Ayat paling aku ingat daripada dia,

"Muka lain lah daripada gambar."

Ofkos lah, selalu letak pic tak pakai spek. Kali ni aku pakai spek kan. heeee~~

*terkejut shirah tengok anak-anak sedare yang sama besar je dengan aku kan.. lalalalala... 

Wednesday, February 20, 2013

Salah panggil..

Bismillahirrahmanirrahim...

Disebabkan dah banyak kali buat entri serius, kali ni buat entri pasal diri sendiri pulak. Tapi, banyak ke entri serius aku buat?? =P Selalunya nya pun entri serius aku buat pun tersirat je banyak. Cuma yang hari tu lah tak da langsung unsur-unsur humor... Humor sangat lah kan.. Perasan!! Macam mana aku selalu perasan comel dengan cikna dan cik nur. Sampai suara sendiri pun dok perasan comel. =P

Nama aku kan tiga perkataan. Nama aku biasa-biasa saja. Nama panggilan pun kebanyakannya sama je orang panggil. Dua perkaatan pertama je guna. Yang akhir memang tak dalah. Kalau ada yang panggil. Sah-sah aku takkan toleh sebab tak biasa kot. Yang menjadi masalah nya, bila orang salah sebut nama aku. Nak geram ada, nak tergelak pun ada.

Hani
Ni nama universal. Semua orang boleh panggil. Selalunya kalau aku kenalkan diri pun guna nama ni. Lagi-lagi, kalau urusan formal dan untuk pertemuan jangka pendek. Kalau aku rasa aku kenal dengan orang tuh sekejap je, mesti aku kenalkan nama ni. Lagipun, nama ni semua orang boleh sebut kebiasaanya. Taklah susah-susah nak ulang banyak kali. Cuma, sebab nama hani macam "honey" membuatkan aku segan kot dengan nama ni. Walaupun nak diikutkan memang tujuan ayah aku bagi nama ni sebab nak semua orang panggil anak-anak perempuan dia "sayang".. Erkkk..

Tapi, punya senang nak sebut HANI tuh. Ada jugak panggil macam lain. Tak boleh nak salahkan pun sebab yang salah panggil selalunya orang-orang tua. Secara automatik nya mereka akan pangil,

"ANI."

Grrrrr...  Terasa macam cerita Pendekar Bujang Lapok masa Sudin ulang cakap Pendekar Mustar tapi salah,

"Aniiiiiiiiiiii!! Angkat kain hujan, jemuran dah turun!" Sila baca ikut macam dalam cerita tu yea...

Dzatil
Nama ni mang sangaaaaattttt selalu lah. Kalau diringkas aku rasa macam dah salu tulis kot dalam blog ni. Sila sebut nama aku yang ni tanpa bunyi "D" di depan ei. Kang jadi lain pulak. Nama ni selalu buat orang salah sebut. Susah sangat ke ei?? Tapi, salu nya aku redha je. Asalkan tak membawa makna yang merepek, merapu mahupun memburukkan lagi nama aku. Kata-kata itu kan doa.

Jiran sebelah rumah aku, panggil aku Fatin. Aku pun mengiyakan jelah kalau bertembung masa nak sidai kain. Kalau atil, tupun jadi atin. Pernah aku kenalkan diri dulu-dulu, orang salah dengar dan sebut "Zalim". ~_~'

Kadang-kadang, aku jadi "Datin". Orang doakan aku kawin dengan Dato' lah kot kan. Yang terbaru ialah, manager chinese tempat kerja aku sekarang panggil aku.....

BENDI!!!

Jauh sangat dah kot bunyi tu. -___-" 




Ni kawan aku tempah nama aku masa dia melawat tempat percetakan Al-Quran. Walaupun ada salah dalam ejaan nama aku, tapi aku hargai sangat-sangat. Plus, dia hadiahkan aku sekali dengan teddy bear. Cuma sedih teddy tu warna pink. =(

Monday, February 18, 2013

Malin Kundang

Bismillahirrahmanirrahim..

Siapa perasan aku update makin jaranggggggg??
Siapa perasan aku bw pun makin kurangggggg??
Siapa sini orang dia perasannnnn?? Errkk.. takda kena mengena langsung pertanyaan tuh..

Kita skip je soalan di atas untuk korang jawab dan tumpukan pada entri aku nak tulis. Nak kena tulis laju-laju sebab aku nak tidur. Siapa suruh pergi lagi layan movie Juvana dulu kat youtube kan. Pastu baru terhegeh-hegeh nak update entri yang aku simpan berminggu-minggu dalam fikiran sebab kes malas nak bukak laptop. Walaupun tiap-tiap hari kononnya nak bukak last sekali tidurrrr.. Tolong halau tahap kemalasan aku tuh. Tolong!!

Malin kundang. Korang tahu kan. Siap ada sinetron indon yang last sekali malin kena simbah dengan lori simen. Ish2. Malin kundang ataupun femes nya dalam kat sini, si Tanggang. Kisah anak derhaka tak ngaku mak dia. Dah hebat kononnya boleh tak ngaku mak. Ish2 sekali lagi.

Hari tu, kan aku pergi Padang, Indonesia. Aku tak pernah tahu betul-betul wujudnya Malin Kundang jadi batu tuh. Tak tahulah benda tu betul ke tak. Tapi, memang ada lah tinggalannya. Sedara aku yang kat situ cakap. Jadi, kami nak lah tengok. 

Jalan nak kesana tuh bagi aku mencabar sangat. Memang lah naik kereta tapi bukit dia. Aduhai! Curam sangat. Ada satu bukit tuh, sedara aku tuh lambat tukar gear. Amik kaw, terberhenti kereta kat situ tak mahu naik. Kecuraman bukit tu aku rasa hampir 90 darjah kot. Lepas tu, sedara aku tuh cakaplah,

"Cari batu. Cari batu." dia takut kereta mengundur. Lagipun, nak mengurangkan beban kereta.

Mak aku, makcik aku, isteri dia duduk seat penumpang yang depan (kereta Avanza) keluar dulu. Aku duduk seat belakang sekali keluar jugak. Sorang jelah aku yang duduk seat belakang keluar. Tapi, disebabkan bukit dan graviti tinggi, pintu kereta susah nak bukak. Belum lagi dengan suka hati pintu hentak kepala aku balik. Sigh*

Nak cari batu pun satu hal. Aku memang berdiri je kat situ tak dapat nak jalan. Macam nak jatuh weyh. Mak aku jalan dengan gaya yang sangat menggelikan hati. Apa orang akan buat nak bagi stabil?? Mestilah jalan terkengkang-kengkang sikit kan. Maaf mak bukan nak ngutuk ei. Tapi, mak berjaya cari batu daripada aku yang duduk statik. Isteri sedara aku tuh, lagilah asyik terjatuh sebab tak stabil langsung. Erkkkk...   

Elok dapat batu, dengan elok jugak lah kereta tu meluncur laju mendaki. Ceitt.. Kami pun berjalan ke atas sambil tergelak-gelak, menggelakkan diri sendiri.

Dan sampai pantai yang dituju. Parking kereta. Tengok-tengok bukan kat situ. Kena jalan merentasi pantai. Mujur lah air surut. Jadi, menapak lah kami menjinjing kasut dan mensinsing seluar. Sampailah keluar statement daripada mulut aku,

"Nak tengok anak derhaka pun susah."

Akhirnya,

Masih jaun perjalanan

Nampak dah kapal dia

Baru nak sujud mintak ampun kan

Muka-muka nak bergambar dengan Malin Kundang 

Tinggalan kapal yang tidak sampai separuh
Entah apa namanya

Tali yang menjadi batu
Aku menjadi photographer yang setia je masa tu. Lagipun, taknak amik gambar dengan Malin Kudang. Ok, aku tipu. Ada jugak satu, dua gambar kot sebab kena paksa masuk. =P

Balik sini, tunjuk kat anak sedara yang aku tunjuk gambar dia hari tu. Mak aku pun mula lah bercerita dan mak aku cakap,

"Jadi, Qisya jangan lawan cakap ibu tau. Nanti jadi batu."

Sejak hari tu, kadang-kadang kalau dia nak melawan cakap. Aku guna modal tuh. 

"Hah, lawan-lawan. Nanti jadi macammmm......."

Tak sempat nak habis ayat dia dah nangis. =P

Budak-budak boleh lah cakap macam tuh. Yang dewasa ni? Tak ada nya kan. Kalau tak, takkan banyak cerita si Tanggang moden. Moga-moga kita tergolong anak-anak yang soleh dan selehah. Dan kita sentiasa menghargai dan menjaga ibu bapa kita masa susah dan senang. ^_^ Ini je sebenarnya nak cakap dari awal lagi. 

Untuk kengkawan sekalian, aku bukan taknak bw yea. Ofkos, aku jenjalan nanti. Jangan pulaukan aku sudah. Cuba untuk bahagikan masa dan merajinkan diri. Heee~~ 

p/s:: mak aku demand wish nite aku jugak. Ampun mak!! Atil hantar jugak ei. Peace mak!!


Monday, February 11, 2013

Sembang dua anak dara

Bismillahirrahmanirrahim...

Sejak aku tinggal rumah kak aku ni, aku selalu tidur merempat entah mana. Ikut suka hati tidur kat mana-mana. Cuma sejak kebelakangan ni jelah aku tidur dalam bilik sebab kak beli katil baru. Eh, bukan sebab aku tinggal situ eh. Sebab lain yang tersurat lagi tersirat. Lagi-lagi aku dah tidur awal sangat, kalau aku tidur depan tv pun tak boleh sebab family kak aku tengok tv lagi. Aku nya waktu tidur pulak dah macam sama waktu dengan waktu kerja. =P

Anak sedara sulung aku tu yang baru je menginjak umur 13 tahun 9hb hari tu pun entah kenapa tak tidur dalam bilik dia. Menempek tidur depan tv kat ruang tamu. Kadang-kadang dia join jugak tidur dengan aku dalam bilik, sekatil. Kalau mood aku tidur kat luar tengok abang ipar takde. Aku tidur lah dengan anak sedare aku sekali. Dan bila tidur sekali mula lah keluar cerita macam-macam.

Dia dah remaja lah kira nya kan. Baru tinggalkan zaman sekolah rendah lagi hingusan dan masuk alam sekolah menengah yang bagi aku mencabar kot. Jadi, dia banyak lah cerita kat aku itu, ini. Rindu kawan sekelas dia dulu lah. Pasal kawan dia dah pandai couple lah. Cakap kasar-kasar lah. Dan macam-macam lagi. Aku pun taknak ketinggalan untuk berceloteh jugak. Yelah, sekarang kan dah kekurangan kawan nak bergosip dan berkongsi cerita face to face. Terasa macam ada kawan sebaya pulak. =)

Aku pun siap bagi amaran jangan nak gedik-gedik sangat. Ikut orang yang tak betul. Dia pun cakap lah,

"Alah takda ayong macam tu. Tak suka lah."

Aku pun cakap lah. Memang lah sekarang dia kata tak suka, menyampah dan nampak benda tu semua tak elok. Tapi, kalau sampai tahap tengok orang sekeliling entah pape mestilah nak juga cuba benda yang tak baik tu kan. Aku pun tahu lah benda itu semua. Lagi-lagi waktu sekarang yang nak cuba semua dan kekeliruan kehendak dalaman.

Bagi aku setiap kali kita melalui fasa baru, nak beralih ke arah satu fasa ke fasa yang lain mesti ada kejutan budaya punya. Antara kita kuat nak lalui jalan yang betul, cari sahabat yang baik, persekitaran yang bagus mungkin kita boleh lawan itu semua dengan kehendak Allah. Kalau tak, walaupun semua dah baik sekeliling tapi dalaman pun entah pape, tak jadi jugak kan. 

Walaupun aku ni taklah melalui banyak fasa sangat dalam hidup tapi sekurang-kurangnya dah lalui benda-benda yang pelik yang kadang-kadang aku rasa semua nya cerita yang direka-reka tapi wujud di alam nyata. Selalu rasa menyesal benda yang aku dah buat dulu. Selalu rasa tak patut aku buat macam tu dulu. Tapi, menyesal tanpa perubahan takda gunanya.

Bagi aku lagi, kita mungkin tak akan jadi matang sematang nya walaupun dah meningkat umur sebanyak mana sekalipun. Sebab banyak je dengar cerita orang yang dianggap matang tapi buat sesuatu tak sepatutnya. Tapi, aku rasa walaupun kematangan tu tak dapat kita capai 100%, sekurang-kurang nya kita rasional untuk berfikir dalam setiap perkara yang kita buat. Itu pun kearah  kematangan fikiran jugak kan.

Untuk anak sedare aku tuh, aku sebagai mak sedara mithali (ada ke macam tu) jaga-jagalah dalam meniti zaman remaja ni. Nampak macam best je semua tapi...... sambung lah sendiri. 

Dah lama tak buat entri serius ni kan. Bila baca balik. Erkkk.. Aku ke yang taip.??

Ini adik dia, bukan dia..

Sunday, February 3, 2013

raya orang lain..

Bismillahirrahmanirrahim....

Minggu depan cuti panjang.. Yeay!! Permulaan yang tak ada kena mengena dengan entri.. =P

Nak dekat raya dah kan. Raya cina. Minggu depan kan Chinese New Year. Selaku pekerja di syarikat empunya nya ialah chinese, kiranya kalau CNY macam syok lah sangat. Sebab macam-macam dapat. Walaupun aku ni new staff, tempias nya tetap ada. Weee~~ Hari tu, ada lah jamuan makan-makan untuk semua customer dan semestinya untuk semua pekerja dia. Dari office staff sampailah yang kerja kat kilang. 

Lepas tu, ada lucky draw. Sebab aku ni orang baru termasuk lagi sorang pekerja kilang tuh, jadi takdalah lucky draw. Tapiiiiiiiii, masih ada hadiah untuk kami. Biasa-biasa saja tapi ok lah tu untuk permulaan. Aku hargai sangat. Walaupun dah aim nak mixer senang nak buat kek. =P Jangan risau semua akan dapat. Beza nya hadiah dia besar atau kecik je. Paling besar pun mesin basuh. Ada angpow, cuma jumlah aku punya mestilah sikit daripada orang lain. Takkan nak dapat sama level dengan dorang yang kerja bertahun. Tak paham aku pasal apa, semua kat situ kerja bertahun-tahun tak tukar kerja.

Hadiah yang biasa2 balut guna ni je. Suprise!
Adalah daripada tak ada. Syukur.. ^_^
Aim nak bagi hadiah kawin kat akak. Lalalala~~
Bawak balik jugak sekotak buah limau yang sedap lagi manis untuk dikongsi bersama keluarga.. Acecece..

Dan macam biasa hari sebelum jamuan tu aku mimpi dapat handset tuh. Jenuh nak tukar mimpi tapi tak sempat sebab dah terjaga. ~_~". kan dah dapat benda tuh..

Itu saja berita terbaru dari aku. Tima kasih. Weeeee~~~

p/s:: lagu Be Mine daripada Tasha Manshahar tu lagi sedap dalam vresi english aku rasa..