dewan rakyat

Friday, June 26, 2015

Home tutor

Bismillahirrahmanirrahim...

Selamat menyambut bulan Ramadhan semua!!! Puasa baik-baik.. Beramal ibadah baik-baik.. Jangan puasa tapi tak solat.. Jangan buat sunat je yang wajib tinggal.. *peringatan bersama (^.^)

Tahun ni busy lah jugak ataupun buat-buat busy. Yang pasti minggu ni straight dua minggu aku keja tak cuti. Kadang-kadang rasa takjub dengan diri sendiri sebab rajin. Ataupun sebenarnya tak sampai hati?? Walaupun sebenarnya dah gigih google cara-cara nak tulis resign letter. Eh2..

Tapi, tahun lepas tahun yang agak senang-lenang. Pukul 5 je dah laju je punch-card. kalau datang awal lagi laju aku punch-card keluar. Sampaikan aku tanya kak aku yang suka pergi gym tu,

"Along, atil rasa nak join lah pergi gym tu. Bayar berapa?"

Disebabkan itu semua kos aku cancel kan angan-angan, aku fokus kepada cari duit lebih. Jadi, aku nampak iklan home tutor online. Tanpa membuang masa click sana-sini aku daftar walaupun tak harap apa-apa. Memang sesaje.

Entah macam mana pada suatu petang yang hening, masa aku dah lupa aku penah daftar nak jadi tutor, aku dapat call suruh aku pergi rumah client ajar anak darjah 5 dan darjah 6, sains dan matematik. Dia call hari jumaat, suruh aku pergi hari ahad petang.

Aku yang langsung takda pengalaman ajar orang, tak kena interview pun macam terpinga-pinga tapi still terima job tu. Lantaklah reti tak reti janji cuba. Rezeki jangan ditolak kan.

Hasil nya, sampai sekarang aku bertahan selama setahun lebih jadi home tutor kepada keluarga yang sama. Walaupun masa UPSR tahun lepas anak dia yang jadi anak didik aku tak dapat A pun tapi masih diberikan kepercayaan untuk ajar anak dia yang naik darjah 6 tahun ni. 

Ada kelas-kelas lain yang aku amik. Aku tak amik murid banyak pun atau kata lain rumah yang berbeza-beza. Aku jadi home tutor untuk tiga buah rumah tapi cukup buat aku kelam-kabut ataupun orang tengok gigih dia ni cari duit. Hahaha. Malam Isnin, Selasa, Khamis dan Ahad petang cukuplah buat masa ni mengisi lapang selain side income. Aku ni dah lah keja dari Isnin sampai Sabtu. Kadang-kadang kena datang keja hari ahad. Tahu tak macam mana mengahnya nak kejar kelas-kelas ni. 

Walau macam mana pun jadi home tutor ni lah aku jumpa diri aku sebenar tak macam aku pergi kerja hari-hari yang rasa tak ada feel langsung. Jadi home tutor walaupun aku terpaksa bergegas, contoh tiba-tiba hari tu kena stay back kat tempat keja sampai kul 7, balik rumah setangah jam. Lagi sampai rumah aku masa setangah jam untuk solat, makan dan mandi sebelum pergi tusyen pukul 8. Gigih ke tak gigih tu.=)

Apapun aku happy apa yang aku buat. Budak-budak tu buat aku rasa senang dan tenang. Syukurlah dapat pulak mak ayah bebudak tu yang ok.

Tapi, yang tak best nya dorang ni jenis tak bagitahu aku kalau ada hal atau takda kelas, Aku punyalah kelam-kabut, sekali menapak dah sampai rumah, pagar tutup. Lampu tutup. Masa tu memang ada sikit rasa sakit hati. Aishhh.. Selamat selalu belanja aku lebih. Hahah..

Sunday, March 22, 2015

Zon selesa bujangan

 Bismillahirrahmanirrahim...

Aku menyepi entah berapa kali. Aku private kan blog pun entah berapa lama. Aku kembali pun entah mengapa. Tapi yang pasti aku kembali bukan macam dulu-dulu yang sibuk nak kejar followers mahupun readers tapi saja. Boleh kan gitu?

Tahun ni umur dah menginjak ke angka orang yang saban waktu teka umur aku begini. Mohon tahun depan kalau orang teka lagi umur aku, masih lagi umur ini dan kalau ada orang teka lagi 10 tahun pun orang masih teka dengan umur yang sekarang. Mohon ye (^.^)

Umur yang orang asyik tanya "Bila nak kawen?". "Taknak kawen ke". "Kesiannya tak kawen lagi". Adakah aku dah tua sangat atau orang saja nak menyibuk?? Aku lupa yang aku dulu pun menyibuk pasal orang. Tapi masa jadi budak hingusan lah. Dan sekarang rasakan orang pulak menyibuk pasal kau atil!! What goes around will goes around.

Sejujurnya aku selaku bujangan ni selalu rasakan yang orang dah kawen selalu meunjukkan kepayahan dalam perkahwinan mereka. dan aku walaupun bukan budak hingusan masih lagi rasa yang aku ni budak yang tak matang untuk dipertanggungjawab kan dengan macam-macam benda. Mestilah aku mengerti nama pun hidup mesti tak selalu indah kan.

Ada yang sibuk kutuk mertua, ipar-duai masing-masing. Ada yang sibuk cakap tak cukup duit. Ada yang itu-ini cakap dengan aku. Tup-tup sibuk suruh aku kawen, Eh2. Aku tak boleh tahan bila aku ni jenis yang sangat suka belanja orang atau ingat nak belikan orang itu-ini dan tup-tup ada yang cakap,

"Takpelah kau tak kawen lagi ada duit lagi nak beli untuk orang lain,nanti dah kawen susah." dan orang yang macam tu akan sibuk tanya bila aku nak kawen. 

Jadi, orang yang bujang macam aku agak-agak apa perasaan bila tengok macam tu jadi nya. Mungkin pasal tu Allah suruh rahsiakan hal rumah tangga kepada umum supaya pemerhati macam aku tak jadi skeptikal, takut atau rasa tak bersedia.

Belum lagi ayat,

"Takpelah kau tak kawen lagi boleh buat itu ini,"

Perghhhh. Aku ni yang jenis suka sorang-sorang, atau hang out sesuka hati buat macam-macam, rasa statement tu meneguhkan lagi hati bahawasanya aku belum bersedia ke arah itu.

Aku rasa masih di zon selesa yang taknak terikat apa-apa bila mana aku rasa "I'm not ready yet." 

Tapi, tak bermakna aku taknak kawen ohoiiiii... Bila Allah tetapkan masa nya aku kawen, mesti masa tu kawen jugak. Dan mohon aku tak buat macam tu kat bujangan lain macam mana orang lain buat kat aku supaya takda orang jadi paranoid macam aku. Hah, gitu.. Lagipun masih belum cukup mampu nak bahagikan sayang aku pada orang lain, keluarga lain selain keluarga aku sendiri. Dah besar gini perasaan nak bermanja dengan family tu makin kuat. Mungkin aku banyak terlepas peluang itu dulu.

Jadi jangan risau aku ok dan masih normal.. Hahaha..mengapa. Tapi yang pasti aku kembali bukan macam dulu-dulu yang sibuk nak kejar followers mahupun readers tapi saja. Boleh kan gitu?

Tahun ni umur dah menginjak ke angka orang yang saban waktu teka umur aku begini. Mohon tahun depan kalau orang teka lagi umur aku, masih lagi umur ini dan kalau ada orang teka lagi 10 tahun pun orang masih teka dengan umur yang sekarang. Mohon ye (^.^)

Umur yang orang asyik tanya "Bila nak kawen?". "Taknak kawen ke". "Kesiannya tak kawen lagi". Adakah aku dah tua sangat atau orang saja nak menyibuk?? Aku lupa yang aku dulu pun menyibuk pasal orang. Tapi masa jadi budak hingusan lah. Dan sekarang rasakan orang pulak menyibuk pasal kau atil!! What goes around will goes around.

Sejujurnya aku selaku bujangan ni selalu rasakan yang orang dah kawen selalu meunjukkan kepayahan dalam perkahwinan mereka. dan aku walaupun bukan budak hingusan masih lagi rasa yang aku ni budak yang tak matang untuk dipertanggungjawab kan dengan macam-macam benda. Mestilah aku mengerti nama pun hidup mesti tak selalu indah kan.

Ada yang sibuk kutuk mertua, ipar-duai masing-masing. Ada yang sibuk cakap tak cukup duit. Ada yang itu-ini cakap dengan aku. Tup-tup sibuk suruh aku kawen, Eh2. Aku tak boleh tahan bila aku ni jenis yang sangat suka belanja orang atau ingat nak belikan orang itu-ini dan tup-tup ada yang cakap,

"Takpelah kau tak kawen lagi ada duit lagi nak beli untuk orang lain,nanti dah kawen susah." dan orang yang macam tu akan sibuk tanya bila aku nak kawen. 

Jadi, orang yang bujang macam aku agak-agak apa perasaan bila tengok macam tu jadi nya. Mungkin pasal tu Allah suruh rahsiakan hal rumah tangga kepada umum supaya pemerhati macam aku tak jadi skeptikal, takut atau rasa tak bersedia.

Belum lagi ayat,

"Takpelah kau tak kawen lagi boleh buat itu ini,"

Perghhhh. Aku ni yang jenis suka sorang-sorang, atau hang out sesuka hati buat macam-macam, rasa statement tu meneguhkan lagi hati bahawasanya aku belum bersedia ke arah itu.

Aku rasa masih di zon selesa yang taknak terikat apa-apa bila mana aku rasa "I'm not ready yet." 

Tapi, tak bermakna aku taknak kawen ohoiiiii... Bila Allah tetapkan masa nya aku kawen, mesti masa tu kawen jugak. Dan mohon aku tak buat macam tu kat bujangan lain macam mana orang lain buat kat aku supaya takda orang jadi paranoid macam aku. Hah, gitu.. Lagipun masih belum cukup mampu nak bahagikan sayang aku pada orang lain, keluarga lain selain keluarga aku sendiri. Dah besar gini perasaan nak bermanja dengan family tu makin kuat. Mungkin aku banyak terlepas peluang itu dulu.

Jadi jangan risau aku ok dan masih normal.. Hahaha..

Thursday, April 24, 2014

40 tahun..

Bismillahirrahmanirrahim...

Rezeki yang ada mestilah dikongsi bersama kan. Lagi-lagi dengan family. Rezeki pun jadi lebih berkat gitu. Jadi, aku, kakak-kakak aku dan juga abang aku yang satu-satu nya tu merancang lah menyambut ulangtahun mak dan ayah ke 40. 

Sebenarnya, plan tu antara aku dengan kakak sulung aku. Nak makan seafood kononnya. Aku kan tinggal dengan dia. Nak belanja family dia lah merangkap birthday dia bulan Januari haritu. Tapi ada hal yang tak dapat dielakkan (ayah aku sakit dan aku bergegas balik kampung) plan tu cancel digantikan aku belanja lain waktu tapi biasa-biasa jelah. Walau macam mana pun kami plan lain nak sambut anniversary mak dan ayah pulak. Kiranya plan lagi bagus sebab nak paksa abang yang dekat Kuantan balik dan paksa mak dan ayah datang umah kak aku. 

Plannya, aku support makan. Kak sulung support tempat tinggal. Kak kechik support aktiviti lain dan abang aku takda support apa-apa. Cukuplak dia balik kan. Minyak dan tol dia lagi. Takpa kami adik-beradik yang memahami. Hahahaha...

Nak bagi suprise kat mak dan ayah memang tak boleh lah sebab, mak aku busy gilerrrrrrrr... Kalau tak cakap awal-awal nanti entah kemana dia pergi. Jalan sana lah. Mesyuarat situ lah. Pergi sini lah. Jadi, aku sebagai anak manja lagi gedik buat ayat macam ni,

"Nanti masa 12hb mak dengan ayah kena datang sini tau. Kami dah booking tempat. Angah pun balik."

Ayat arahan gitu. Hahahaha.. Padahal mana ada booking tempat pun. 

Sebenarnya memang plan nak tidur apartment area situ (area tempat makan) yang kak sulung nak support tapi sebab tempat full walaupun program dah anjak ke depan lagi yakni 5hb (sebab mak busy macam biasa) masih lagi penuh. Jadi, nak taknak kami stay lah rumah banglo mewah kak sulung aku ni (mewah sangat). Selamat masa ni masa rumah kak sulung aku ada air (kan ke kena catu). Fuhhh, selamat kalau tak ada jugak yang tak mandi nanti.

Walaupun kami paksa mak dan ayah datang tapi kami langsung tak cakap nak pergi mana. Makan apa dan aktiviti menda kami nak buat. Langsung tak. Jadi, kat sini masih lagi suprise kan. Mak aku bawak beg baju macam nak duduk lama. Sebab dia tak tahu nak pakai baju apa.

"Mak nak pakai apa ni? Seluar ke baju kurung? Nak bawak kami pergi mana ni?" mak aku tak habis-habis tanya.

Ayah aku? Buat tak kisah je asalkan mak aku bagi baju apa yang dipakai. Ayah pakai jeee...

Aku hari Sabtu tak nyempat-nyempat siapkan kerja nak balik awal. Sampai rumah, mak, ayah dangan abang dah ada. Tunggu kak kechik je. Kak sulung ada kenduri jadi dia gerak dari arah bertentangan. Dengan satu kereta bergeraklah kami ke,

itu kak sulung ei

Nampak tak? Kami makan seafood kat Jeram, Kuala Selangor je pun. Tapi ini first time untuk kami semua. Seumur hidup aku tak pernah sanggup beratur panjang-panjang nak beli makanan. Untuk kali ni takpe walaupun hujan rintik-rintik, ombak bergelora tuh.



Kami berempat, beratur bersama, berhujan bersama.. demi KETAMMMMM
Kami selesai pilih nak makan seafood apa sebelum maghrib. Maghrib tu solat lah kat situ. Ada surau yang disediakan jangan risau. Yang best tengok reramai orang pergi solat, beratur panjang, macam sejuk hati. Lepas tu boleh pulak takda air (tempat perempuan selamat), yang laki nya pergi tadah air hujan. So sweeetttt......

Alalala, comey nya...
Itu je gambar time makan nak tunjuk. Gambar makanan lain tak mau tunjuk. Nanti ada yang mengidam susah pulakkan. Mana tau pulak ada yang tengok masa tengah puasa, meleleh nanti. Apapun pergi makan kat sana. Besttttt.... Harga pun ok lah. Tetiba teringat ketam fresh dia. Kerapu tiga rasa. Kupang. Siakap stim. Fresh orange. Wahhhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!! Aku pulak yang lapar. Hahaha.. Yang penting fresh weyhh,

Hari nak menginjak malam. Jadi, apa yang ada kat Kuala Selangor?? Kelip-kelip!!

Muka kelakor je aku rasa
Whole family 
Ini lah tempatnya kelip-kelip Kampung Kuantan. Jangan tanya mana gambar kelip-kelip sebab memang tak nampak lah dalam kamera kan. Memang gelap betul. Tapi, cantik sangat. Kekuasaan Allah kan. Indah. 

Sebenanrnya, masa pergi tengok kelip-kelip tu aku takut jugak. Pertama, takut buaya. Sebab air yang tenang jangan disangka takda buaya. Kedua, ular. Sebab kelip-kelip suka duduk kat pokok (aku lupa dah nama dia), gelap pastu tak nampak apa kan. Jadi, imaginasi tu tinggi.

Keseluruhannya, seronok sangat. Tengok kelip-kelip tu aku lah beria siap cakap, 

"Walau macam mana pun atil tetap nak pergi situ." Hey, cakap adik manja semua ikut kan.Hahaha. Ok, itu aku tipu.


Tapi, keseronokan itu bila mana kau tahu kau masih ada keluarga. =)


*bila kak sulung cakap mak ayah dah kahwin 40 tahun, dia tersedar, "Along dah tua lah."