dewan rakyat

Wednesday, November 16, 2016

Hilang arah

Bismillahirrahmanirrahim..

Dikala aku mula menaip ni aku ada banyak kerja sebenarnya. Tiba-tiba mood menulis tu datang. Mood menulis mengadu. Eceh. Lama dah kot aku tak membebel kosong kat sini. Asyik-asyik cerita.

Dateline assignment berlambak nak harntar. Dateline thesis semakin hampir padahal aku analyse result pun tak habis lagi. Kadang-kaadang berfikir jugak apa benda aku buat sekarang ni? Bukan kadang-kadang tapi selalu. Betapa banyak nya aku berfikir sekarang, seumur hidup muka aku tak naik jerawat macam tumbuh lepas hujan tu tapi sekarang malas nak cakap. Jerawat tu memang lah selalu ada tapi taklah seteruk ni. Aishh,, Menunjukkan aku terlampau banyak berfikir dicampur stress yang tak berapa melampau.

Panic attack.

Aku rasa ada sikit panic attack tu. Hah. Suka-suka hati diagnos diri sendiri kan. Sebab orang mungkin tak nampak tapi sebenarnya darah gemuruh sangat teruk sebenarnya. Kadang-kadang tanpa sebab. Lagi-lagi sejak kebelakangan ni, nak tidur tak boleh, banyak berfikir, resah-gelisah melampau. Cuma beza nya aku pandai simpan. Aku tak tunjuk kat orang. Yelah, aku banyak sorang-sorang. Sebenarnya itu juga faktor kenapa aku suka sorang-sorang. Cuba untuk sorok perasaan gundah-gelana entah pape tu. Nanti orang kesan aku tak suka. Orang tanya lagi aku tak suka.  

Solusi nya, aku dah selalu bangun awal sebelum subuh sebab aku dah tak boleh tidur sebab rasa risau je. Risau yang amat. Tapi, kebaikannya masa tulah aku cuba dekatkan diri dengan Allah. Aku rasa treatment tu berjaya, sebab aku rasa lagi tenang tapi masih tak habis lagi. Arghh, banyak dosa ni.

Sekarang nak habis belaja dah. Insyaallah.. Cuma aku lagi banyak berfikir bila aku tak tahu hala tuju aku lepas ni. Diasak dengan pelbagai soalan pasal kerja, pasal pasangan hidup, pasal perancangan masa depan buat aku agak sesak nafas jugak. Belum lagi ditambah lagi dengan harapan tinggi kat aku daripada perlbagai pihak rasa down jugak kadang-kadang. Sekarang baru aku fikir aku bukan multi-tasking sangat pun. Otak aku ni tak boleh terima banyak benda dalam satu masa.

Aku rasa aku dah dijalan yang betul, apa orang kata 'On the right track' tapi tiba-tiba aku down. Hilang arah. Mohon arah yang aku cari tu jumpa. Aminn..

Jadi dewasa tu tak mudah, tapi kita kena berusaha untuk itu. Kalau mudah tu bukan hiduplah nama nya kan.

Wednesday, September 7, 2016

Sambung master ke??

Bismillahirrahmanirrahim..

Ok ni post pertama untuk tahun 2016. Konon busy sangat lah padahal malas melanda diri tahap keberapa pun tak tahu. Yelah, zaman belajar dulu mesti hari-hari menghadap laptop sebab tak ada hiburan lain. Sekarang takpun jadi sunyi sepi ditambah dengan hidup aku tak adalah warna -warni sangat nak cerita. Eh2..

Lepas degree dulu adalah mak aku asyik hint-hint aku suruh sambung terus. Lagi-lagi aku ke hulu-hilir temankan bawang ungu yang masa tu bersungguh-sungguh nak sambung. Tapi masa tu langsung tak ada perasaan ye. Tak ada. Jadi, aku abaikan saranan mak aku tu. Sebab bagi aku sambung master ni kena ada keazaman yang tinggi. Aku bukan jenis macam tu sangat. Lagipun dalam fikiran nak cari duit. Jenis dah aim nanti 2, 3 tahun kerja baru fikir nak sambung sebab aku nak simpan duit dulu + bayar hutang. Dan masa aku kena interview dengan bos lama aku dulu aku confident je cakap macam tu bila dia tanya future plan aku camna. Jadi, dia tak kisah sangat lah masa aku nak resign. Kiranya aku resign dengan cara yang baik sangat. Ececece.. Sebab tu dia offer aku uat part time. Hahaha...

Master ada ada tiga jenis:

1) Master by Research (penyelidikan)
2) Master by Coursework (kerja kursus)
3) Master by Mix Mod (mod campuran)

Master by Research
Ni fully research. Jadi nya zero kelas. Ramai kawan aku amik master macam ni termasuk bawang ungu. Selalunya dua tahun tapi depends juga dengan bidang research kita dan tahap kerajinan. Aku nak ulas banyak-banyak nanti salah kan sebab aku tak amik master jenis ni.

Master by Coursework
Disebabkan aku bukan jenis rajin. Bukan jenis suka sangat buat new discovery atau rajin nak research ni jadi memang master by research aku tolak awal-awal. Jadi, aku mula mencari universiti yang tawarkan kos yang menepati citarasa aku tapi by coursework lah. Coursework ni macam time degree. Ada kelas, ada exam, ada assignment. Entah kenapa aku suka macam tu. Takpun sebab aku nak belajar benda baru. Cuma, kelas tak strict sangat macam degree tapi berlambak assgnment. Masih ada exam tapi percentage kurang. Tak ada test (depends subjek). Ada mini projek. Yang mana sekarang ni aku kena buat tapi malas yang amat nak masuk lab. Kan aku kata sebab tu aku tak amik research.

Kos amik master by coursework ni lagi mahalllllllllllll daripada research. Berganda mahal nya. Jadi, sebelum sambung mohon buat calculation sewajarnya ya. Nanti terdesak tak ada duit nanti. Aku selamat lepas mybrain. Boleh lah cover yuran. Untuk perbelanjaan harian pandai-pandailah tanggung sebab tu ramai yang kerja. Lagipun ok je nak kerja kelas malam je. Memang sesuai untuk berkerja. Eh2, ni aku cerita master dekat UPM dan kos aku lah. Yang lain aku tak tahu. Harap maklum.

Master by MixMod
Ok. Ikut pemahaman aku dia ada kelas dia ada research. Macam mana tu tak berapa nak tahu. Aku adalah tengok-tengok jugak kat UiTM tapi sebab tak berminat sangat jadi aku pilih yang kat UPM tu.

Kos apa yang aku amik?
Sebenarnya betul-betul lain daripada aku amik masa degree tapi masih based sains jadi taklah lari sangat. Cuma bidang lari sikit. Tapi takpelah sebab aku suka!! Belajar benda baru. Jujurnya kali ni baru menghargai ilmu gitu. Dulu sebab nak ada degree. Adoi, teruk ke tak teruk pemikiran tak matang dulu. Sebab tu aku take time nak sambung tak macam kawan-kawan aku lain walapun mak ayah suruh. Sebab aku nak tahu bersedia ke tak dan matlamat aku macam mana.

Masa aku sambung ni pun, hutang PTPTN dan abis bayar. =) =) =) =)

Ni last sem aku. Ada 3 sem je. Sem ni kena pulun buat projek. Tapiiiiiiiii, amboih malas amat. Lagi-lagi aku bukan duduk dekat UPM pun. Shah alam. Tahap kerajinan tu lagi merudum lah. Mohon doakan aku supaya habis tepat pada masanya ye kawan-kawan.

Thursday, December 24, 2015

Bayar PTPTN

Bismillahirrahmanirrahim..

Salam Maulidur Rasul semua!!! =)

Masa amik degree dulu aku ni peminjam PTPTN. Nak buat macam mana kan, bukan pandai sangat nak dapat scholarship so amik lah loan ni. Macam biasa bila habis belajar ofkos dapat surat suruh bayar. Masa tu mak aku dah bising sebab aku tak kerja lagi dan suruh aku bayar. Yelah, parents aku ni memang bab-bab hutang amatlah jaga. Semua kena selesaikan secepat mungkin. Kalau tak nanti bising. 

Masa aku nak beli kete dulu pun ayah aku dah warning awal-awal,

"Atil, dah sanggup ke nak berhutang ni? Nak tambah hutang ni?" 

Susah weyh nak yakin kan ayah aku masa beli kete dulu sebab ayah aku lagilah tak bagi berhutang. Masa aku start sambung master aritu pun dia warning jugak,

"Atil, kalau tak cukup duit jangan gatal-gatal nak mintak or hutang dengan org lain. Mak dengan ayah hidup lagi dan mampu lagi."

Betapa tegasnya mak dan ayah aku.

Jadi, aku jadi sangat determine masa aku bayar PTPTN. Dari gaji first lagi. Mesti ramai org merungut kan bayar. Ada yang bayar tak pernah berkurang, ada yang bayar tak cukup dengan bayaran yang ditentukan, ada yang tak bayar langsung. Mestilah. Kalau sambung belajar lagi, tak dapat kerja lagi. Macam mana nak bayar. Tahu sebab PTPTN ni orang cakap pasal riba sebab tu taknak bayar. Tapi, dah hutang kan, nak buat macam mana, kena bayar jugak. Siapa suruh pointer tak tinggi mana kan. 

Masa mula-mula bayar, amatlah takut sebab nanti tak berkurang. Jadi, aku ni risau duit aku tak tentu hala pergi mana, nanti penat je bayar. Jadi, aku SELALU CALL PTPTN. Lantaklah aku bayar sikit pun, memang aku sibuk tanya, 

"Ada tak dapat bayaran saya?"

Aku rasa ramai yang buat salah masa ni. Sebab dorang bayar tapi dorang jarang check. Ohoi, sanggup ei bayar2 tapi tolak ciput or tak berganjak? Aku bayar tiap-tiap bulan, tiap-tiap bulan aku check. Duit aku kot. Tapi, alhamdulillah aku elok je dia tolak. Dan mungkin yang tolak ciput tu, tak tukar pada ujrah. Kalau dah tukar, tapi PTPTN tolak macam hampeh je, rajin-rajin lah call. Point nya ialah JANGAN MALAS NAK TANYA PTPTN. Jangan dah bayar banyak baru perasan. Rajin-rajin kan diri check ye. =)

Masa ada rebat bayar berterusan tu, aku lagi lah bayar banyak-banyak. Pantang ada duit lebih. Pastu PTPTN macam buat-buat lupa nak bagi rebat. Aku tak pernah lupa nak call. Bahagian aku ok. Jangan nak buat-buat lupa. Hahaha..

"Kau gaji banyak boleh lah bayar?"

Ehem, gaji aku tak banyak. Kalau orang tau aku kerja apa, gaji berapa, orang akan kata,

"Kau belajar tinggi-tinggi macam ni je gaji? Kerja?"

Biasa dah kot. Lantaklah asalkan aku masih boleh bagi mak ayah duit, ada simpan sikit, belanja diri sikit, bayar hutang. Keberkatan mesti ada. =)

"Kau bujang lagi, boleh lah."

Ehem, aku ramai je kawan tak kawin lagi. Masih belum lagi mampu nak bayar dengan rajin.

Orang yang rapat dengan aku mesti tahu betapa determine nya dalam mengawal kewangan aku. Orang akan sangka aku banyak duit tapi yang rapat tau flow mananya semua duit tu. Kalau aku dapat bonus, kebanyakn duit tu aku bayar hutang. Kaw2 punya. Berapa entah aku bayar untuk kete, berapa entah aku bayar untuk PTPTN. Jenis manusia tak sabar bebas hutang. =) Jujur nya, berapa sangat aku spend untuk diri sendiri. Hmmm...

Aku cuma risau nanti aku kalau aku tak sempat bayar hutang-hutang aku macam mana? Takut lah. Apa yang dorang buat dengan duit tu, cara dorang kutip, cara dorang kenakan caj tu, aku tak boleh nak kata apa. Asalkan aku tahu hutang aku selesai.

Jujur jugak aku katakan. Kalau hutang korang terurus dengan jayanya. Apa sahaja akan jadi cukup. Lebihkan keluarga dan bersedekah lah selalu untuk merasa bahagia. Pastikan ukur baju di badan sendiri.

*Lain orang lain pendapat nya. Aku tak salahkan korang pun. Cuma point entri ni ialah tak kisah lah apa sahaja jenis hutang, nama pun hutang, harus dilangsaikan. 
** Lain orang lain masalahnya, jadi depends kat orang nya jugak kan. =)

Senyum selalu!!!! =) =) =)